Wednesday, May 15, 2013

Mencari Rahmat Allah: Taubat Kepada Allah


 

 

Setiap manusia terdedah kepada salah dan silap, kita juga sering cuai dalam melaksanakan kewajipan. Demikianlah yang telah ditentukan oleh Allah swt kepada kita. Dusta dan berbohong seseorang, jika dia mengatakan ada orang yang tidak melakukan salah dan silap. Tidak kira samaada ustaz ataupun lebai, mahupun wali, semua manusia tidak sunyi dari melakukan salah dan silap. Oleh yang demikian Islam memerangi kepercayaan kononnya ada individu yang boleh menghapuskan dosa individu lain, atau kononnya ada individu yang mampu menjadi perantara mendekatkan seseorang kepada Allah swt. Demikian juga Islam amat memusuhi sikap taasub (fanatik) kepada sesiapapun mahupun wali.

Kenalilah! Jika ada mana-mana individu atau kumpulan yang mendakwa guru mereka dapat menghapuskan dosa atau dapat mendekatkan seseorang kepada Allah… atau ada kumpulan yang menyeru supaya taasub kepada guru dan kumpulan mereka, maka bersaksikanlah mereka itu tergolong dalam kumpulan yang tersesat dari petunjuk Allah dan al-Rasul. Hal ini demikian kerana, bagaimana mungkin seseorang dapat menghapuskan dosa seseorang yang lain atau bagaimana mungkin seseorang dapat mendekatkan orang lain kepada Allah, atau bagaimana boleh bertaasub kepada seseorang sedangkan orang itu sendiri melakukan kesalahan dan berdosa, dia sendiri perlu berusaha mendekatkan diri kepada Allah swt.

 

Kenyataan semua insan tidak sunyi dari melakukan kesalahan dapat digambarkan dari hadith Nabi saw:

كل اْبن آدم خطاء ، وخير الخطّائيْن التوّابون

 

Mafhumnya: “Setiap anak adam itu adalah melakukan kesalahan, dan seelok-elok yang melakukan kesalahan itu adalah orang-orang yang mahu bertaubat.”[1]

 

Di dalam Tuhfah al-Ahwazi dinyatakan maksud kepada “Kullu” (setiap) di dalam hadith di atas ialah dalam bentuk keseluruhan atau setiap seorang (anak Adam). Ini menunjukkan semua anak Adam tidak ada yang terkecuali daripada melakukan salah dan silap.

 

Taubat Mesti Disegerakan



Ramai di kalangan kita merasakan biasa dengan kesalahan dan dosa yang dilakukan. Ramai juga apabila melakukan kesalahan, dia sedar akan dosanya, tetapi dia lebih suka menangguh-nangguhkan permohonan taubatnya kepada Allah swt. “Biarlah nanti dah tua aku taubatlah….” Inilah alasan yang sering dibisik oleh hati.

Sedarkah kita, bawaha menangguh-nangguhkan taubat merupakan satu kesalahan di sisi Allah swt. Al-Imam Ibn Qayyim al-Jauziyyah berkata:

أن المبادرة إلى التوبة من الذنب فرض على الفور. ولا يجوز تأخيرها فمتى أخرها عصى بالتأخير. فإذا تاب من الذنب بقي عليه توبة أخرى وهي توبته من تأخير التوبة

 

Maksudnya: “Sesungguhnya terus bertaubat daripada dosa adalah suatu fardu yang perlu disegerakan, tidak boleh melewatkannya, jika taubat itu dilewatkan, seseorang itu dikira berdosa kerana kelewatan itu. Apabila dia bertaubat dari dosanya tersebut, ada lagi taubat yang perlu dilakukannya iaitulah taubat disebabkan melewatkan permohonan taubatnya.”

 

 

 

 

 

Syarat Taubat



Kata al-Imam al-Nawawi: “Para ulama berkata, ‘Bertaubat dari setiap dosa hukumnya wajib. Jika maksiat (dosa) itu antara hamba dengan Allah, maka syaratnya ada tiga. Pertama, menjauhi maksiat tersebut. Kedua, menyesali perbuatan (maksiat)nya. Ketiga, berkeinginan untuk tidak mengulanginya lagi. Jika salah satunya hilang, maka taubatnya tidak sah.

Jika taubat itu berkaitan dengan hak manusia maka syaratnya ada empat. Ketiga syarat di atas dan keempat, hendaknya ia membebaskan (memenuhi) hak orang tersebut. Jika berbentuk harta benda atau sejenisnya maka ia harus mengembalikan-nya. Jika berupa had (hukuman) tuduhan atau sejenisnya maka ia harus memberinya kesempatan untuk melakukannya atau meminta maaf kepadanya. Jika berupa ghibah, maka ia harus meminta maaf.” (Riyadhush Shalihin).

 

 

Amalan Baik dan Amalan Jahat Manusia Tidak Mendatangkan Manfaat Atau Mudharat Kepada Allah

Kebaikan dan kejahatan, pahala ataupun dosa yang dilakukan oleh mana-mana insan sama sekali tidak memberi manfaat mahupun mudharat kepada Allah swt. Bahkan kebaikan atau kejahatan yang dilakukan itu berbalik kepada manusia itu sendiri. Di dalam al-Quran Allah berfirman:

وَقَالَ مُوسَى إِنْ تَكْفُرُوا أَنْتُمْ وَمَنْ فِي الْأَرْضِ جَمِيعًا فَإِنَّ اللَّهَ لَغَنِيٌّ حَمِيدٌ

Mafhumnya: “Dan Musa berkata: Jika kamu dan orang-orang yang berada di muka bumi semuanya ingkar, maka sesungguhnya Allah maha kaya lagi maha terpuji.” (Ibrahim: 8) Di dalam sebuh hadith al-Qudsi yang diriwayatkan oleh Imam Muslim di dalam sahihnya Nabi saw bersabda sepertimana yang dirawayatkannya dari Allah swt:

يَا عِبَادِي إِنِّي حَرَّمْتُ الظُّلْمَ عَلَى نَفْسِي وَجَعَلْتُهُ بَيْنَكُمْ مُحَرَّمًا فَلَا تَظَالَمُوا يَا عِبَادِي كُلُّكُمْ ضَالٌّ إِلَّا مَنْ هَدَيْتُهُ فَاسْتَهْدُونِي أَهْدِكُمْ يَا عِبَادِي كُلُّكُمْ جَائِعٌ إِلَّا مَنْ أَطْعَمْتُهُ فَاسْتَطْعِمُونِي أُطْعِمْكُمْ يَا عِبَادِي كُلُّكُمْ عَارٍ إِلَّا مَنْ كَسَوْتُهُ فَاسْتَكْسُونِي أَكْسُكُمْ يَا عِبَادِي إِنَّكُمْ تُخْطِئُونَ بِاللَّيْلِ وَالنَّهَارِ وَأَنَا أَغْفِرُ الذُّنُوبَ جَمِيعًا فَاسْتَغْفِرُونِي أَغْفِرْ لَكُمْ يَا عِبَادِي إِنَّكُمْ لَنْ تَبْلُغُوا ضَرِّي فَتَضُرُّونِي وَلَنْ تَبْلُغُوا نَفْعِي فَتَنْفَعُونِي يَا عِبَادِي لَوْ أَنَّ أَوَّلَكُمْ وَآخِرَكُمْ وَإِنْسَكُمْ وَجِنَّكُمْ كَانُوا عَلَى أَتْقَى قَلْبِ رَجُلٍ وَاحِدٍ مِنْكُمْ مَا زَادَ ذَلِكَ فِي مُلْكِي شَيْئًا يَا عِبَادِي لَوْ أَنَّ أَوَّلَكُمْ وَآخِرَكُمْ وَإِنْسَكُمْ وَجِنَّكُمْ كَانُوا عَلَى أَفْجَرِ قَلْبِ رَجُلٍ وَاحِدٍ مَا نَقَصَ ذَلِكَ مِنْ مُلْكِي شَيْئًا يَا عِبَادِي لَوْ أَنَّ أَوَّلَكُمْ وَآخِرَكُمْ وَإِنْسَكُمْ وَجِنَّكُمْ قَامُوا فِي ‏ ‏صَعِيدٍ ‏ ‏وَاحِدٍ فَسَأَلُونِي فَأَعْطَيْتُ كُلَّ إِنْسَانٍ مَسْأَلَتَهُ مَا نَقَصَ ذَلِكَ مِمَّا عِنْدِي إِلَّا كَمَا يَنْقُصُ الْمِخْيَطُ إِذَا أُدْخِلَ الْبَحْرَ

 

Mafhumnya: “Wahai hamba-hambaKu, sesungguhnya Aku telah mengharamkan kezaliman atas diriKu, dan aku telah menjadikannya suatu yang haram sesama kamu, maka janganlah kamu saling menzalimi. Wahai hamba-hambaKu, semua kamu berada dalam kesesatan, melainkan sesiapa yang aku beri hidayah kepadanya, maka mintalah hidayah daripadaKu, Aku akan memberi hidayah kepada kamu semua. Wahai hamba-hambaKu, semua kamu adalah orang yang lapar, melainkan sesiapa yang Aku berikan makan kepadanya, maka mohonlah makanan kepadaKu, Aku akan memberi makan kepada kamu semua. Wahai hamba-hambaKu, kamu semua adalah telanjang melainkan sesiapa yang Aku memakaikan pakaian kepadanya, maka mohonlah pakaian kepadaKu, Aku akan berikan pakaian kepada kamu semua. Wahai hamba-hambaKu, sesungguhnya kamu semua melakukan kesalahan di malam hari dan di siangnya, dan Aku (tuhan) yang mengampunkan dosa keseluruhannya, maka pohonlah keampunan daripadaKu, aku akan mengampunkan kamu semua. Wahai hamba-hambaKu, sesungguhnya kamu semua tidak dapat memberi mudharat kepadaKu, seandainya kamu dapat tentulah kamu telah memudharatkanKu, dan kamu semua tidak dapat mendatangkan manfaat kepadaKu, seandainya kamu dapat tentulah kamu telah memberi manfaat kepadaKu. Wahai hamba-hambaKu, seandainya orang yang sebelum dan sesudah kamu semua, manusia mahupun jin, semuanya adalah (seumpama) seorang lelaki yang paling bertaqwa dari kalangan kamu[2], demikian itu tidaklah menambah sedikitpun dari perbendaharaanKu. Wahai hamba-hambaKu, seandainya orang yang sebelum dan sesudah kamu semua, manusia mahupun jin, semuanya adalah (seumpama) seorang lelaki yang paling jahat dari kalangan kamu, demikian itu tidaklah mengurangkan sedikitpun dari perbendaharaanKu. Wahai hamba-hambaKu, sekiranya orang yang sebelum dan sesudah kamu semua, manusia mahupun jin, berkumpul di satu tempat yang luas, lalu mereka semua meminta kepadaKu, dan Aku perkenankan (berikan) setiap orang itu akan permintaannya, tidaklah yang demikian itu mengurangkan sedikitpun dari perbendaharaanKu, melainkan sepertimana berkurangnya sebatang jarum apabila dimasukkan ke dalam laut.[3] Wahai hamba-hambaKu, sesungguhnya hanya amalan kamu semua yang Aku perhitungkan untuk kamu, kemudian aku akan tunaikan balasan (pahala)nya, maka siapa yang memperoleh kebaikan, hendaklah dia memuji Allah, dan sesiapa yang memperoleh selain dari kebaikan, maka janganlah dia mencela sesiapa melainkan dirinya sendiri (kerana dia yang bersalah).”[4]

Bertaubatlah Kepada Allah, Sesungguhnya Allah, Tuhan Penerima Taubat

Islam sebagai agama yang datang daripada Allah swt yang dipelihara ketulenannya hingga ke hari kiamat, memiliki ciri-ciri rububiyyahnya. Apabila Islam memperakui, setiap manusia melakukan kesilapan dan dosa, dan demikianlah mereka diciptakan. Islam membuka ruang yang seluasnya untuk diampunkan dosa dengan bertaubat kepada Allah swt. Di dalam al-Quran Allah swt berfirman:

يَا عِبَادِيَ الَّذِينَ أَسْرَفُوا عَلَى أَنْفُسِهِمْ لَا تَقْنَطُوا مِنْ رَحْمَةِ اللَّهِ إِنَّ اللَّهَ يَغْفِرُ الذُّنُوبَ جَمِيعًا إِنَّهُ هُوَ الْغَفُورُ الْرَّحِيْمُ

Mafhumnya: “Wahai hamba-hambaKu yang telah melampaui batas terhadap dirinya sendiri (dengan melakukan dosa), janganlah kamu semua berputus asa dari rahmat Allah, Sesungguhnya Allah mengampuni dosa kesemuanya, sesungguhnya dialah yang maha pengampun lagi maha penyayang.” (al-Zumar : 53)

FirmanNya lagi:

 

وَمَنْ يَعْمَلْ سُوءًا أَوْ يَظْلِمْ نَفْسَهُ ثُمَّ يَسْتَغْفِرِ اللَّهَ يَجِدِ اللَّهَ غَفُورًا رَحِيمًا

 

Mafhumnya: “Dan sesiapa yang melakukan kejahatan dan menganiayai dirinya, kemudian dia memohon ampun kepada Allah, niscaya dia mendapati Allah maha pengampun lagi maha penyayang.” (al-Nisa’: 110)

 

Lalu Allah swt sentiasa memberi peluang dan mahu mencucuri rahmatNya kepada sekelian hambaNya, dengan itu Allah swt menggandakan pahala bagi setiap kebaikan yang dilakukan dan mencatit satu dosa bagi setiap dosa yang dilakukan. Allah berfirman:

 

مَن جَاء بِٱلْحَسَنَةِ فَلَهُ عَشْرُ أَمْثَالِهَا وَمَن جَاء بِٱلسَّيّئَةِ فَلاَ يُجْزَى إِلاَّ مِثْلَهَا وَهُمْ لاَ يُظْلَمُونَ

 

Mafhumnya: “Sesiapa yang membawa amal yang baik, maka baginya pahala sepuluh kali ganda amalannya, dan barangsiapa yang membawa amal yang jahat, maka dia tidak diberi pembalasan melainkan yang seimbang dengan kejahatannya, sedang mereka sedikitpun tidak dizalimi.” (al-An’am: 160) Tidak hanya pahala digandakan bagi satu kebaikan yang dilakukan, bahkan Allah swt. mencatitkan kebaikan atau pahala bagi satu amalan yang benar-benar hendak dilakukan namun amalan tersebut tidak dapat dilakukan disebabkan adanya halangan yang mengganggu. Ini seperti yang disabdakan oleh Nabi saw di dalam sebuah hadith al-Qudsi yang diriwayatkan daripada Ibn ‘Abbas ra.:


إِنَّ اللَّهَ كَتَبَ الْحَسَنَاتِ وَالسَّيِّئَاتِ ثُمَّ بَيَّنَ ذَلِكَ فَمَنْ هَمَّ بِحَسَنَةٍ فَلَمْ يَعْمَلْهَا كَتَبَهَا اللَّهُ لَهُ عِنْدَهُ حَسَنَةً كَامِلَةً فَإِنْ هُوَ هَمَّ بِهَا فَعَمِلَهَا كَتَبَهَا اللَّهُ لَهُ عِنْدَهُ عَشْرَ حَسَنَاتٍ إِلَى سَبْعِ مِائَةِ ضِعْفٍ إِلَى أَضْعَافٍ كَثِيرَةٍ وَمَنْ هَمَّ بِسَيِّئَةٍ فَلَمْ يَعْمَلْهَا كَتَبَهَا اللَّهُ لَهُ عِنْدَهُ حَسَنَةً كَامِلَةً فَإِنْ هُوَ هَمَّ بِهَا فَعَمِلَهَا كَتَبَهَا اللَّهُ لَهُ سَيِّئَةً وَاحِدَةً

 

Mafhumnya: “Sesungguhnya Allah telah menetapkan setiap kebaikan dan kejahatan, maka sesiapa yang berazam hendak melakukan satu kebaikan, kemudian dia tidak melakukannya, Allah catitkan untuknya di sisi Allah satu (balasan) kebaikan yang sempurna, jika dia berazam dan melakukan kebaikan tersebut Allah catitkan untuknya di sisi Allah sepuluh kebaikan sehingga dinaikkan menjadi tujuh ratus lipat ganda yang banyak. Dan sesiapa yang hendak melakukan kejahatan, kemudia dia tidak melakukannya, Allah catitkan untuknya di sisi Allah satu (balasan) kebaikan yang sempurna, jika dia berazam melakukan kejahatan tersebut, kemudian dia lakukannya, Allah catitkan untuknya satu (balasan) kejahatan.”[5] Al-Imam Ibn Hajar al-’Asqalani ketika mensyarahkan hadith ini menyebut, kalimah “Allah mencatatkan satu kebaikan yang sempurna” adalah sebagai isyarat menghilangkan sangkaan barangkali kurangnya pahala disebabkan hanya berazam. Sebaliknya seolah-olah dikatakan: “Bahkan ia adalah satu pahala kebaikan yang sempurna yang tidak ada kekurangan padanya.”[6] Wallahu a’lam.

——————————————————————————–

[1] Hadith daripada Anas bin Malik, diHasankan oleh al-Albani di dalam Sahih al-Targhib. – Melalui perantara Taisir al-Wusul ila Ahadith al-Rasul


[2]Al-Mizzi di dalam Tuhfah al-Ahwazi menyebut seorang lelaki yang paling bertaqwa itu adalah Nabi Muhammad saw. Maka hadith ini memaksudkan seandainya jika semua manusia seperti Nabi saw.

 

[3] Perumpamaan ini hanyalah dilakukan bertujuan menghampirkan untuk memberi faham kepada apa yang dapat dilihat, kerana inilah perumpamaan yang dapat menggambarkan sedikitnya pemberian tersebut jika hendak dibandingkan dengan perbendaharaan Allah. Ia tidak menunjukkan perbendaharaan Allah itu berkurangan, kerana perbendaharaan yang ada di sisi Allah itu tidak akan berkurangan dan tidak bersempadan (Sila lihat Syarh al-Nawawi terhadap hadith ini).

 

[4] HR Muslim, Bab al-Birr wa al-Silah wa al-Adab


[5] HR al-Bukhari

 

[6]Fath al-Bari, Kitab al-Riqaq, Bab Man Hamma bihasanatin au bisayyiatin, jld 11, m.s. 453. Cet: Dar Misr li al-Tiba’ah.

Tuesday, July 19, 2011

Syukur dan Sabar

Dalam kesibukan diri melayari bahtera kehidupan ini, banyak dugaan dan cabaran yang kita temui, mungkin ada cabaran yang berjaya kita harungi, dan ada yang sebaliknya.

Cuma hakikatnya, kita sebagai manusia memang tidak lepas dari menghadapi dugaan ini.

Para ulama' dan ahli ibadah zaman dahulu mengklasifikasikan ujian yang diterima oleh seseorang itu adalah mahar yang akan dijadikan saksi ketika hari yang tiada saksi melainkan amalan yang soleh, ia juga dianggap sebagai sebuah nikmat kerana bagi mereka Allah masih menerima amalan dan masih melihat mereka.

Bagaimana keadaan ini boleh berlaku?

Sifat Syukur

Syukur adalah satu sifat yang sangat penting di dalam diri seseorang.

Tanpa syukur, seorang manusia itu akan lupa daratan dan sentiasa merasakan diri merekalah yang sebenarnya sempurna dan berkuasa.

Lihat sahaja kepada contoh golongan yang tidak bersyukur yang telah dinukilkan oleh Allah SWT di dalam Al-Quran sebagai iktibar kepada hambanya.

Firaun Dan Pengikutnya

Firaun adalah seorang raja yang telah diberikan keistimewaan oleh Allah SWT dengan tidak pernah jatuh sakit sepanjang hidupnya. Di samping itu juga, dia diberikan sebuah kerajaan yang sagat besar dan kuat iaitu kerajaan mesir ketika itu.

Tetapi malangnya, firaun menjadi sombong dan lupa diri.

Oleh kerana keistimewaanya itu, dia merasakan dirinya adalah Tuhan yang patut disembah - dia menyuruh seluruh rakyatnya menyembah dirinya.

Sehinggakan Allah SWT mengutuskan Nabi Musa a.s. untuk menjadi petunjuk ke atas rakyat yang telah dizalimi tadi.

Allah SWT juga memberi balasan yang setimpal ke atas perbuatan angkuh firaun itu dengan menenggelamkan dia di laut merah sewaktu cuba membunuh Nabi Musa a.s.

Begitu juga yang terjadi ke atas Haman; perdana menteri yang dilantik ketika pemerintahan firaun.

Dia banyak menghabiskan duit rakyat dan sentiasa mengampu firaun dengan kata-kata manis untuk mengekalkan kedudukannya selaku perdana menteri; orang yang kedua tertinggi dalam kerajaan firaun laknatullah.

Kisah Raja Namrud

Raja Namrud juga salah satu contoh manusia yang tidak bersyukur atas pemberian Ilahi, bukan sahaja bersifat angkuh tetapi dia mahu membakarnya hidup-hidup Nabi Ibrahim a.s. yang diutuskan oleh Allah ke atas kaum mereka.

Namun dengan sifat kasih sayang Allah SWT, api yang sepatutnya bersifat panas dan membakar menjadi dingin dan selamat untuk Nabi Ibrahim a.s. dan Namrud pula akhirnya dimusnahkan dengan dihantar seekor nyamuk yang masuk ke dalam kepalanya untuk memakan otaknya.

Manusia Yang Paling Sabar

Nabi Ayub dikurniakan kesempurnaan kehidupan oleh Allah SWT. Baginda dikurniakan harta yang banyak dan keluarga yang bahagia, tetapi kuasa Allah SWT lebih hebat apabila menguji baginda dengan menarik sedikit demi sedikit nikmat yang telah dikurniakan-Nya kepada Nabi Ayub.

Ia bermula dengan harta yang semakin berkurangan, anak-anak yang meninggal dunia dan seterusnya dengan penyakit sopak yang menjijikkan.

Mengenai pelbagai ujian itu Allah SWT berfirman, maksudnya:

"Dan sesungguhnya akan Kami berikan cubaan kepadamu dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan berikanlah berita gembira bagi orang yang sabar, iaitu orang yang apabila ditimpa musibah mereka mengucapkan, 'Sesungguhnya kami milik Allah dan kepada-Nya kami kembali'."

Walaupun diuji dangan begitu hebat sekali, beliau masih tetap percaya Allah SWT ada menyelitkan hikmah disebalik kedukaan ujian yang melandanya.

Akhirnya dengan sifat kesempurnaan Allah, segala ujian yang diberikan digantikan semula dengan kegembiraan dan Nabi Ayub a.s. dinaikkan darjat sebagai orang yang bersabar di atas ujian yang menimpa.

Jesteru ayuh sahabat sekalian, majulah dalam menempuh ujian hidup ini kerana ada sesuatu yang manis sedang menunggu kita.

Ingatkan teman yang lain dan ingatkan diri kita sendiri.

Moga Allah memberi taufiq ke atas diri kita dan dikurniakan kejayaan diatas amalan yang dilakukan.

"Ya Allah jangan Kau uji kami dangan ujian yang tidak tertanggung oleh kami, sesungguhnya kami hambaMu yang daif dan lemah."

"Tanpa keberanian, mimpi takkan bermakna."

"Masa depan yang cerah berdasarkan pada masa lalu yang telah dilupakan.

Kamu tidak dapat melangkah dengan baik dalam kehidupan kamu sampai kamu melupakan kegagalan kamu dan rasa sakit hati."